Etika Publikasi

Etika Publikasi

Publication Ethics and Malpractice Statement

Journal of Health Research Science adalah jurnal ilmiah nasional yang terbuka dalam mencari inovasi, kreativitas, dan kebaruan. Untuk membetuk perilaku etis oleh semua pihak yang terlibat dalam publikasi artikel Jurnal termasuk penulis, pemimpin redaksi, Dewan Redaksi, peer-reviewer dan penerbit (Lembaga Penelitian STIKes Kuningan). Pernyataan ini didasarkan pada. COPE’s Best Practice Guidelines for Journal Editors.

Dewan Redaksi bertanggung jawab, antara lain, memutuskan artikel penelitian mana yang harus diterbitkan dan mencegah malpraktik publikasi. Perilaku tidak etis tidak dapat diterima dan Journal of Health Research Science tidak mentolerir plagiarisme dalam bentuk apa pun.

  1. Tanggung Jawab Editor

Keputusan Publikasi: Editor harus bertanggung jawab atas semua yang diterbitkan dalam jurnal dan harus berusaha untuk memenuhi kebutuhan pembaca dan penulis. Keputusan editor untuk menerima atau menolak naskah untuk publikasi harus didasarkan pada tinjauan dewan redaksi.

Review Naskah: Editor harus memastikan bahwa setiap manuskrip pada awalnya dievaluasi oleh editor,  untuk memeriksa keaslian isi manuskrip dan memastikan kualitas materi yang akan diterbitkan, melihat isi naskah apakh memiliki tujuan dan standar yang ditetapkan pengelola jurnal.

Ulasan yang Adil: Editor harus berusaha untuk memastikan bahwa peer review dilakukan dengan adil, tidak memihak dan tepat waktu. Editor memastikan bahwa setiap manuskrip yang diterima dievaluasi berdasarkan konten naskahnya tanpa memandang jenis kelamin, ras, agama, kewarganegaraan, dll.

Kerahasiaan: Editor dan pengelola jurnal yang lain tidak boleh mengungkapkan informasi apa pun tentang naskah yang dikirimkan kepada siapa pun selain penulis yang bersangkutan, pengulas, calon pengulas, penasihat editorial lainnya, dan penerbit, sebagaimana mestinya. Editor harus memastikan bahwa informasi mengenai manuskrip yang dikirimkan oleh penulis dijaga kerahasiaannya.

Pemberitahuan dan Benturan Kepentingan: Editor harus meminta reviewer untuk mengungkapkan potensi kepentingan naskah sebelum menyetujui naskah tersebut.

  1. Tanggung Jawab Penulis

Standar Pelaporan: Penulis harus secara tepat mempresentasikan penelitian asli mereka, serta secara objektif menyempaikan hasil riset nya. Naskah harus diedit sesuai dengan pedoman penulisan jurnal.

Keaslian: Penulis harus menyatakan bahwa karya mereka sepenuhnya unik dan asli.

Redundansi: Penulis tidak boleh mengirimkan makalah yang sama ke lebih dari satu jurnal merupakan perilaku penerbitan yang tidak etis dan tidak dapat diterima.

Pengakuan Sumber: Penulis harus mengakui semua sumber data yang digunakan dalam penelitian dan mengutip publikasi yang kontribusi terhadap penelitianya.

Penulisan Makalah: Author harus dibatasi hanya untuk mereka yang telah memberikan kontribusi signifikan untuk menyusun, merancang, melaksanakan dan/atau menafsirkan studi yang diajukan. Semua orang yang telah memberikan kontribusi signifikan untuk penelitian ini harus terdaftar sebagai rekan penulis. Penulis terkait juga harus memastikan bahwa semua penulis dan rekan penulis menyetujui versi akhir naskah yang dikirimkan.

Akses dan Retensi Data: Penulis harus menyimpan data mentah yang terkait dengan makalah yang mereka kirimkan, dan harus menyediakannya untuk tinjauan editorial, atas permintaan editor.

Kesalahan mendasar dalam karya yang diterbitkan: Ketika seorang penulis menemukan kesalahan atau ketidakakuratan yang signifikan dalam naskah yang dikirimkannya, penulis harus segera memberi tahu editor.

  1. Tanggung Jawab Reviewer

Kerahasiaan: Reviewer, editor, dan staf editorial tidak boleh mengungkapkan informasi apa pun mengenai naskah yang dikirimkan. Editor harus memberikan panduan kepada reviewer tentang segala sesuatu yang diharapkan dari mereka termasuk kebutuhan untuk menangani materi yang dikirimkan secara rahasia.

Pengakuan Sumber: Reviewer harus memastikan bahwa penulis telah mengakui semua sumber data yang digunakan dalam penelitian. Setiap pernyataan bahwa observasi, derivasi, atau argumen telah dilaporkan sebelumnya harus disertai dengan kutipan yang relevan. Reviewer juga harus meminta perhatian editor setiap duplikasi substansial atau tumpang tindih antara manuskrip yang sedang dipertimbangkan dan naskah lain yang diterbitkan yang mereka ketahui secara pribadi.

Standar Objektivitas: Review naskah yang dikirimkan akan dilakukan secara objektif. Reviewer harus mengungkapkan pandangan mereka dengan jelas, dengan argumen pendukung. Tidak diperkenankan memberikan kritik karena permasalahan personal.

ketetapan Waktu: Jika reviewer tidak yakin atau tidak ada waktu untuk mereview naskah, maka reviewer harus segera memberitahukan kepada editor, agar naskah dapat dipublikasikan tepat waktu

Konflik kepentingan: Semua Reviewer tidak boleh memiliki konflik kepentingan sehubungan dengan penelitian, penulis, dan/atau lembaga pendanaan.

  1. Perubahan atau Modifikasi Makalah yang Diterbitkan

Penarikan naskah sangat tidak disarankan, itu adalah pemborosan sumber daya, dan waktu berharga bagi penelola jurnal. Jika penulis masih meminta penarikan naskah mereka, pedoman berikut harus diikuti

  • Penarikan naskah akan diizinkan hanya untuk alasan yang paling mendesak dan tidak dapat dihindari. Penarikan naskah dari jurnal tidak dapat diterima karena sedang diterima oleh jurnal lain.
  • Penulis harus mengajukan permintaan ke kantor redaksi sebagai surat yang ditandatangani oleh semua penulis yang menyatakan penyebab lengkap yang mengarah pada langkah penarikan naskah.
  • Dalam kasus di mana sebuah manuskrip membutuhkan waktu lebih dari enam bulan untuk proses peninjauan, penerbit mengizinkan penulis untuk menarik manuskrip tanpa membayar biaya apa pun.
  • Jika manuskrip masih dalam proses peer-review, penulis harus membayar 500.000 (IDR) per manuskrip sebagai penalti penarikan
  • Jika naskah sudah diterima untuk diterbitkan, penulis harus membayar 1.000.000 (IDR) per naskah sebagai penalti penarikan.
  • Jika penulis tidak setuju untuk membayar denda, penulis dan afiliasinya akan dimasukkan ke daftar hitam untuk dipublikasikan di jurnal ini
  • Penulis tidak boleh berasumsi bahwa manuskrip mereka telah ditarik sampai mereka menerima pemberitahuan dari editorial.
  1. Hukuman

Double Submission:

Jika Double Submission ditemukan, dewan redaksi harus memeriksa statusnya. Jika penyerahan ganda itu ditegaskan sebagai suatu kesengajaan, maka:

  • Proses review akan dihentikan.
  • Alasannya harus dikirim ke reviewer, dewan redaksi dan penulis.
  • Semua nama penulis akan ditandai sebagai daftar hitam, dan penulis ini tidak dapat mengirimkan makalah apa pun ke Journal of Midwifery Care selama dua tahun.

Double Publication:

Jika publikasi ganda ditemukan atau diketahui dari sumber lain, dewan redaksi harus memeriksa statusnya. Jika publikasi ganda dikonfirmasi sebagai hal yang disengaja, maka:

  • Ini akan dilaporkan ke dewan redaksi dan penulis.
  • Ini akan dikirim ke penerbit yang menerbitkan makalah yang sama (atau sangat mirip).
  • Kertas akan dikeluarkan sesuai dengan bagian "Penghapusan" di Bagian 4.
  • Semua nama penulis akan ditandai sebagai daftar hitam, dan penulis ini tidak dapat mengirimkan makalah apa pun ke Journal of Midwifery Care selama dua tahun.