KECEMASAN MAHASISWA DI PULAU JAWA PADA MASA PANDEMI COVID-19

Authors

DOI:

https://doi.org/10.34305/jikbh.v12i1.274

Keywords:

Kecemasan ; COVID-19 ; Mahasiswa ; Jawa

Abstract

Pulau Jawa memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi diantara pulau-pulau lainnya di Indonesia. Proporsi kasus tertinggi berdasarkan propinsi yakni DKI Jakarta (24,4%), jawa barat (16,9%), Jawa Tengah (11,00%), Jawa Timur (8,8%), sedangkan untuk Banten (2,8%). Pandemi COVID-19 ini merubah seluruh aspek kehidupan manusia di seluruh dunia, tidak hanya secara material namun juga non material. Banyaknya informasi yang menjelaskan bahwa COVID-19 menyebabkan kematian membuat individu merasa cemas yang berlebih. Penelitian ini menggunakan desain kuantitatif analitik melalui pendekatan cross sectional. Populasinya adalah mahasiswa yang tinggal di Pulau Jawa, dan sampel yang digunakan sejumlah 2014 mahasiswa dan diambil secara purposive sampling. Hasil penelitian ini adalah sebagian besar responden mahasiswa mengalami kecemasan tinggi yakni sebesar 52,9%. Variabel yang berhubungan dengan tingkat kecemasan adalah jenis kelamin dan jurusan kuliah (nilai p< 0,05), sedangkan variabel yang tidak berhubungan adalah status ekonomi dan kelompok usia. Kondisi pandemi yang masih berlangsung dan tidak dapat diprediksi kapan berakhirnya ini memerlukan peran serta dari berbagai pihak untuk mengurangi kecemasan yang terjadi di masyarakat khususnya di kalangan mahasiswa.

 

Downloads

Published

2021-06-14

How to Cite

Laksmini, P., Annashr, N. N., & A.Atmadja, T. F. (2021). KECEMASAN MAHASISWA DI PULAU JAWA PADA MASA PANDEMI COVID-19. Jurnal Ilmu Kesehatan Bhakti Husada: Health Sciences Journal, 12(1), 63–70. https://doi.org/10.34305/jikbh.v12i1.274