ANALISIS PERILAKU HYGIENE MENSTRUASI MELALUI HEALTH BELIEF MODEL (HBM) PADA SISWI SMP DI JAKARTA UTARA

  • Luqman Effendi Universitas Muhammadiyah Jakarta
  • Nurul Khotimah Universitas Muhammadiyah Jakarta
Keywords: Perilaku Hygiene Menstruasi, Health Belief Model, Perceived Threat

Abstract

Keluhan pada organ reproduksi yang sering terjadi adalah Pruritus vulvae yaitu ditandai dengan adanya sensasi gatal parah dari alat kelamin perempuan. Pruritus vulvae disebabkan oleh jamur, bakteri dan virus yang muncul 44% karena buruknya Personal Hygiene dan Hygiene Menstruasi. Penelitian Tahun 2015 di 4 wilayah di Indonesia yaitu di Nusa Tenggara Timur (NTT), Jawa Timur, Papua, dan Sulawesi Selatan terkait kebersihan saat menstruasi menemukan 67% remaja di kota dan 41% remaja di desa masih adanya perilaku negatif. Tujuan penelitian untuk mengetahui beberapa faktor yang berhubungan dengan perilaku hygiene menstruasi melalui Health Belief Model (HBM).

Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif  dengan menggunakan pendekatan cross sectional dengan sampel sebanyak 101 siswi SMPN 244 di Jakarta Utara, dianalisis secara univariat dan bivariat menggunakan chi square.

Perilaku Hygiene Menstruasi baik baru dilakukan 55,4% responden. Perilaku Hygiene Menstruasi berhubungan secara signifikan dengan pengetahuan (OR=5,1), perceived threat (OR=3,9) dan perceived benefit (OR=3,3) dengan P Value < 0.005.

Health Belief Model (HBM) bisa dipertimbangkan sebagai suatu pendekatan dalam upaya memperbaiki perilaku hygiene menstruasi pada remaja. Peningkatan pengetahuan direkomendasikan dengan menekankan pada ancaman penyakit yang berkaitan dengan perilaku hygiene menstruasi dan manfaat-manfaat yang langsung dirasakan oleh remaja berkenaan dengan perilaku higiene menstruasi.

Published
2020-02-17
How to Cite
Effendi, L., & Khotimah, N. (2020). ANALISIS PERILAKU HYGIENE MENSTRUASI MELALUI HEALTH BELIEF MODEL (HBM) PADA SISWI SMP DI JAKARTA UTARA. National Nursing Conference, 1(1), 16. https://doi.org/10.34305/nnc.v1i1.122